Pertandingan Ayam Serama Tarik Pelancong

KOTA BHARU – Pusat Penerangan Pelancongan (TIC) Kelantan akan menjadikan pertandingan ayam serama atau ayam katek sebagai produk baru pelancongan bagi menarik pelancong luar negara, khasnya negara jiran ASEAN ke negeri ini.

Pengurusnya, Ahmad Shukeri Ismail berkata, ia juga akan dijadikan acara tahunan selain pertandingan wau atau layang-layang peringkat antarabangsa.

Beliau berkata, pertandingan ayam serama peringkat negara Asean itu akan diadakan pertama kali di tapak kekal Taman Orkid Tengku Anis, di Jalan Padang Tembak di sini pada 23 Oktober ini.

“Pada peringkat permulaan ini seramai 400 peserta memberi persetujuan menyertai pertandingan kecantikan ayam serama itu yang akan dikendalikan Persatuan Peminat Ayat Serama Kelantan,” katanya di sini hari ini.

Menurutnya, antara negara ASEAN terbabit ialah Thailand, Singapura dan Indonesia selain peminat ayam serama dari Pantai Barat Semenanjung, khasnya Kuala Lumpur.

Katanya, pada pertandingan itu, peserta tempatan dan luar negara berpeluang didedahkan dengan maklumat mengenai keunikan haiwan itu serta teknik pemeliharaan agar boleh dijadikan industri penjanaan ekonomi jika dikomersialkan. – Bernama

Sumber

Kepada penggemar ayam serama, hadiah yang dijanjikan dalam pertandingan ini ialah

Pertama:RM400.00
Naib Johan:RM300.00
Ketiga:RM200.00
Keempat:RM150.00
Kelima:100.00

Saguhati 30% dari penyertaan Tilam Jaya.

Cabutan Bertuah: RM500.00 untuk 2orang yang bertuah
RM100.00 untuk 5orang yang bertuah
RM50.00 untuk 20orang yang bertuah
Narita untuk 20orang yang bertuah
MEGA BONAZA RM1000.00 UNTUK 2 ORANG YANG PALING BERTUAH

Advertisements

Hukum Pelihara ayam Serama

Allah s.w.t. menjadikan haiwan, tumbuh-tumbuhan sebagai perhiasaan yang harus dinikmati manusia, maka berhias dengan barang-barang ini semua adalah harus dalam apa jua keadaan sekalipun. Kalaupun barang-barang hiasan ini dilarang, maka larangan itu disebabkan pembaziran, kesombongan yang lahir daripada penggunaan yang salah dan sebagainya.

Sebagaimana FirmanNya  yang bermaksud: Katakanlah wahai Muhammad! Siapakah yang berani mengharamkan perhiasan Allah yang telah dikeluarkannya untuk hamba-hamba-Nya dan demikian juga benda-benda yang baik lagi halal dari rezeki yang dikurniakannya (al-A’raf: 32).

Menikmati keindahan ayam serama tidak salah dari segi pandangan Islam, tetapi hendaknya jangan melampaui batas-batas kesederhanaan, sehingga mengurangkan barang-barang keperluan hidup yang sepatutnya dimiliki anak-anak dan keluarga untuk kehidupan mereka.

Dalam sebuah hadis yang sangat popular tentang penyeksaan terhadap haiwan, baginda Rasulullah s.a.w. memberi amaran terhadap seorang wanita yang memelihara kucing, tetapi tidak memberinya makan minum dan penjagaannya, lalu ia dimasuk ke neraka atas kesalahan itu.

Al-Damiru dalam kitabnya Hayat al-Haiwan menyatakan: Hadis di atas menjadi dalil harus memelihara burung dan berhibur dengannya. Berkata Abu al-Abbas al-Qurtubi: Membela burung terpaksa disekat kebebasannya dalam sangkar. Adapun menyeksa dan memain-mainkannya maka hukumnya haram, kerana Nabi s.a.w. melarang menyeksa haiwan, kecuali kerana sembelih untuk dimakan sahaja.

Kesimpulan yang dapat aku buat berdasarkan ayat al-Quran dan Hadis diatas ialah.

Hukum membela ayam serama adalah harus selagi kita memberi makan minum yang secukupnya, menyediakan reban yang selesa dan tidak menyeksa mereka. Malah korang boleh dapat pahala sekiranya memuji-muji keagungan Allah s.w.t dalam mencipta ayam serama yang begitu unik, indah dan cantik tu.

Hukum membela ayam serama boleh menjadi haram sekiranya korang menyeksa ayam tu, tidak memberi makan agar ayam ringan dan hanya membela ayam serama bagi tujuan untuk menunjuk-nunjuk kepada orang lain sehingga timbul riak. Membela ayam serama ni jugak jatuhnya haram sekiranya korang mengabaikan kewajipan korang kepada agama, diri sendiri dan keluarga..contohnya menghabiskan duit semata-mata nak beli ayam serama tapi keperluan untuk rumah dan anak-anak diabaikan. Aku kurang setuju sekiranya peminat ayam serama terlalu taksub untuk menghasilkan ayam serama seperti yang mereka inginkan contohnya meletakkan ayam serama dalam botol agar badan ayam menjadi tegap, memotong atau mengukir balung dan sebagainya untuk tujuan pertandingan.

Fakta Ayam Serama

Fakta Ayam Serama

* Dipercayai berasal dari Kelantan.
* Dipercayai hasil kacukan pelbagai burung eksotik, termasuk burung hutan.
* Jangka hayat antara tujuh hingga 15 tahun
* Berat ideal adalah 500 gram ke bawah dengan saiz adalah satu pertiga dari ayam biasa.
* Ciri istimewa adalah ekor lentik, berdada tegak dan kepak lurus ke bawah
* Mempunyai kira-kira 2,000 warna
* Menjadi haiwan peliharaan kerana jinak, manja dan mengenali tuannya.
* Haiwan ini mempunyai gelagat menarik seperti berjalan mengundur ke belakang.
* Masyarakat Melayu percaya haiwan ini mempunyai khasiat perubatan.

Asal Usul Ayam Serama

Tiada catatan bertulis tentang asal usul ayam yang dikategorikan sebagai terkecil didunia ini. Namun begitu, Ayam Serama dikatakan merupakan hasil kajian dan penyilangan baka seorang peminat ayam dari Kelantan iaitu Wee Yean Een. Pada tahun 1971, beliau menyilangkan Ayam Kapan dengan ayam Modern Game Bantam.

Ayam Kapan dipilih kerana memiliki sayap lurus ke bawah. Manakala Modern Game Bantam memiliki postur badan tegap, leher panjang dan tertarik ke belakang menyerupai huruf S. Pada tahun 1973 Wee Yean Een menyilangkan keturunan pertama hasil kacukan antara ayam kapan dan Modern Game Bantam dengan ayam sutera (Silkie Bantams). Penyilangan baka tersebut akhirnya melahirkan ayam sutera berpostur badan kecil. Wee Yean Een nampaknya masih tidak puas dengan hasil persilangan tersebut. Beliau seterusnya menyilang keturunan kedua-dua ayam tersebut dengan Ayam Katik. Ayam ini mempunyai warna bulu yang cantik dan berkilat serta bentuk ekor yang berdiri tegak.

Pada tahun 1988, beliau akhirnya berhasil menghasilkankan ayam yang kurang dari 500 gram. Wee Yean Een memberi nama “Serama” kepada ayam berbadan mikro itu kerana ayam tersebut memiliki gaya dan penampilan gagah seperti Sri Rama iaitu watak hero dalam kisah Ramayana.

Namun begitu, kesahihan cerita ini tidak dapat dipastikan. Mungkin anda semua pernah mendengar versi lain.